Sabtu, 12 Februari 2011

MENGENAL LEBIH DEKAT MADRASAH IBTIDAIYYAH TAHFIDZUL QUR’AN PONDOK PESANTREN IMAM BUKHARI SURAKARTA – JAWA TENGAH – INDONESIA

MENGENAL LEBIH DEKAT
MADRASAH IBTIDAIYYAH TAHFIDZUL QUR’AN
PONDOK PESANTREN IMAM BUKHARI
SURAKARTA – JAWA TENGAH – INDONESIA



MUQADIMAH

Madrasah Ibtidaiyyah Tahfidzul Qur’an Imam Bukhari adalah salah satu program pendidikan yang ada di pondok pesantren Imam Bukhari, yang mana pondok ibtidaiyyah ini adalah merupakan cikal bakal berdirinya pondok pesantren imam bukhari, bermula dari kegiatan yang dilaksanakan dengan menyelenggarakan pendidikan anak – anak usia 5 – 6 tahun ( ibtidaiyyah/ setingkat SD/MI ) dengan program unggulan hafalan al qur’an. Berlokasi dirumah – rumah pribadi yang tersebar di solo, kartosuro dan gondangrejo. Kemudian pada tanggal 1 juli 1999 menerima santri lulusan SD/MI yang dikelola dalam program mutawashitoh pada saat itulah secara resmi berdirinya pondok pesantren, dengan menggunakan nama ‘ Imam Bukhari ‘ sekaligus menempati tempat barunya berupa tanah wakaf dan bangunan dari kaum muslimin, di selokaton, gondangrejo, karanganyar.
Dalam perkembangannya ibtidaiyyah berusaha untuk mewujudkan tujuan dari pondok pesantren imam bukhari yaitu membentuk generasi thalibul ilmi yang bermanhaj salaf dalam beraqidah, beribadah, berakhlaq, bermuamalah dan berdakwah.. Banyak kendala yang dihadapi para pelaksana ibtidaiyyah, mengingat ibtidaiyyah adalah pondok anak – anak maka tingkat kesulitan pelaksanaannya atau pengaturan dan pelayanannya berbeda dengan  santri besar,  mengurusi dan mengawasi santri dari  bangun tidur sampai mereka tidur kembali adalah tugas yang tidak bisa terelakkan. Namun hal ini – mudah-mudahan – tidak mengurangi semangat  para pelaksana di ibtidaiyyah, dengan memohon pertolongan dan kekuatan dari Allah, para pelaksana di ibtidaiyyah berusaha membuat program – program yang kita upayakan dilaksanakan di ibtidaiyyah.
Kekurangan disana sini dalam kegiatan harian di ibtidaiyyah, terus berusaha di perbaiki dan program – program yang telah , sedang dan akan berjalan terus kita evaluasi dan kita sempurnakan, dengan berfikir tiada henti, berbuat sepenuh hati para pelaksana berharap Allah akan memudahkan langkah ibtidaiyyah menuju kepada kebaikan dan perbaikan sehingga sampai kepada tujuan pendidikan yang telah dicanangkan oleh pondok pesantren imam bukhari.










 

STRUKTUR ORGANISASI IBTIDAIYYAH

 











































KOMPOSISI PELAKSANA IBTIDAIYYAH

Rais Program Ibtidaiyyah                      : Ahmad Rasidi
Koordinator Pengajaran                         : Avit Nur Hayadi, Spd                  
            Administrasi pengajaran            : Abdurrohim          
            Qism lughoh                               : Tamyiz , Spdi                                            
            Qism ilmu syar’I                        : Rahmat Rahardi, Spdi
            Qism paket A                             : Abdurrohman Tasman      
Koordinator Hafalan                              : Ahmad Ruslan
            Administrasi hafalan                  : Elan susanto
Koordinator asrama dan kesantrian       : Candra Kurniawan Beta
            Qism ibadah                               : Mashadi,  Amd                             
            Qism kesejahteraan                    : Yahya




URAIAN  TUGAS
RAIS
1.      Membantu Mudir dlam merumuskan kebijakan dan koordinasi bidang pengajaran di program ibtidaiyyah
2.      Merumuskan kebijakan pondok bidang pengajaran ibtidaiyyah
3.      Melaksanakan koordinasi dan peningkatan keterpaduan, penyusunan rencana dan program, pemantauan, analisis dan evaluasi di bidang pendidikan / pengajaran di program ibtidaiyyah
4.      Menyampaikan laporan hasil kegiatan di bidang tugas dan fungsinya kepada mudir

KOORDINATOR PENGAJARAN
1.      Membantu rais dalam kegiatan harian ibtidaiyyah khusus masalah pengajaran
2.      Bermusyawarah dengan rais dan pihak terkait dalam menentukan kebijakan tata laksana dalam bidang pengajaran
3.      Membuat program – program kegiatan bidang pengajaran
4.      Memberikan pengawasan, evaluasi kegiatan bidang pengajaran kelas, meliputi pengajar, santri dan prestasi kelas
5.      Koordinasi dengan bidang lain dalam melaksanakan tugasnya
6.      Memberikan laporan dan pertanggung jawaban kepada rais

KORDINATOR HAFALAN AL QUR’AN
1.      Membantu rais dalam kegiatan harian ibtidaiyyah khusus masalah hafalan al qur’an
2.      Bermusyawarah dengan rais dan pihak terkait dalam menentukan kebijakan tata laksana dalam hafalan al Qur’an
3.      Membuat program – program kegiatan hafalan al Qur’an
4.      Memberikan pengawasan, evaluasi kegiatan bidang halaqoh al Qur’an, meliputi pengampu, santri dan prestasi hafalan
5.      Koordinasi dengan bidang lain dalam melaksanakan tugasnya
6.      Memberikan laporan dan pertanggung jawaban kepada rais

KOORDINATOR ASRAMA
1.      Membantu rais dalam kegiatan harian ibtidaiyyah khusus masalah asrama dan kesantrian
2.      Bermusyawarah dengan rais dan pihak terkait dalam menentukan kebijakan tata laksana dalam asrama dan kesantrian
3.      Membuat program – program kegiatan asrama dan kesantrian
4.      Memberikan pengawasan, Evaluasi kegiatan asrama dan kesantrian, meliputi pengasuh, santri, kasus dan perkembangan santri
5.      Koordinasi dengan bidang lain dalam melaksanakan tugasnya
6.      Menangani dan menyelesaikan  kasus santri
7.      Memberikan laporan dan pertanggung jawaban kepada rais

QISM LUGHOH
1.      Membantu koordinator dalam merumuskan dan merencanakan program khusus bidang lughoh arabiyah
2.      Bersama – sama dengan koordinator dalam merencanakan, menyusun dan melaksanakan program pengembangan bahasa arab di ibtidaiyyah
3.      Mengawasi dan mengevaluasi program  kegiatan bahasa yang berjalan di ibtidaiyyah
4.      Mendorong hidupnya berbahasa arab di ibtidaiyyah          
                                                                                               
QISM ILMU SYAR’I
1.      Membantu koordinator dalam merumuskan dan merencanakan program khusus bidang ilmu – ilmu syar’i
2.      Bersama – sama dengan koordinator dalam merencanakan, menyusun dan melaksanakan program pengembangan ilmu syar’i di ibtidaiyyah
3.      Mengawasi dan mengevaluasi program  kegiatan pembelajaran ilmu syar’i yang berjalan di ibtidaiyyah
4.      Mendorong terciptanya praktek ibadah yang berdasarkan ilmu yang telah dipelajari santri ibtidaiyyah di kelas                                                                                    
                                                        
QISM PAKET A
1.      Membantu koordinator dalam merumuskan dan merencanakan program khusus bidang kesetaraan kejar paket A
2.      Bersama – sama dengan koordinator dalam merencanakan, menyusun dan melaksanakan program kesetaraan kejar paket A
3.      Mengawasi dan mengevaluasi program  kegiatan KEJAR PAKET A yang berjalan di ibtidaiyyah
4.      Menyiapkan kelengkapan administrasi  KEJAR PAKET A sesuai dengan SOP dari DIKNAS Kabupaten Karanganyar

                                                                                                           
                                                              
ADMINISTRASI HAFALAN
1.      Membantu koordinator dalam bidang administrasi hafalan
2.      Memasukkan dan mengolah data perkembangan hafalan santri
3.      Menganalisis hasil perkembangan santri
4.      Bertanggung jawab kepada koordinator hafalan
5.      Bekerja sama dengan pengampuhafalan dalam pengumpulan data hafalan santri                                     
                                                              
QISM IBADAH
1.      Membantu koordinator asrama dan kesantrian dalam merumuskan dan merencanakan program khusus bidang ibadah
2.      Bersama – sama dengan koordinator dalam merencanakan, menyusun dan melaksanakan program ibadah santri ibtidaiyyah
3.      Mengawasi dan mengevaluasi  kegiatan ibadah sholat, dzikir/do’a dan puasa  yang berjalan di ibtidaiyyah
4.      Mendorong hidupnya ibadah yang sesuai sunnah  di ibtidaiyyah
5.      Berkoordinasi dengan qism pelajaran syar’i dalam pembimbingan ibadah santri                                                
                                                                                   
QISM KESEJAHTERAAN
1.      Membantu koordinator asrama dan kesantrian dalam merumuskan dan merencanakan program khusus bidang kesejahteraan santri
2.      Bersama – sama dengan koordinator dalam merencanakan, menyusun dan melaksanakan program peningkatan kesejahteraan santri di ibtidaiyyah
3.      Mengawasi dan mengevaluasi program  peningkatan dan pelayanan kesejahteraan santri yang berjalan di ibtidaiyyah
4.      Meningkatkan kesejahteraan santri di ibtidaiyyah  


TUJUAN KHUSUS DAN TARGET PROGRAM IBTIDAIYYAH
Tujuan Khusus Program Pendidikan Ibtidaiyyah
1.      Menanamkan aqidah yang benar sejak dini
2.      Menanamkan kecintaan menghafal al Qur’an dan Hadits
3.      Membekali pengetahuan dasar – dasar ilmu agama dan bahasa arab yang didukung oleh pengetahuan ilmu umum penting

Target Program Pendidikan Ibtidaiyyah
1.      Hafal al Qur’an 30 juz
2.      Hafal Hadits Arba’in Nawawi
3.      memahami dan menguasai ilmu syar’I dasar yang terpenting diantaranya; Tauhid, Fiqh, Akhlak dan Hadits
4.      Memahami dan menguasai bahasa arab dasar baik lisan, tulisan maupun baca
5.      Mengerti beberapa ilmu pengetahuan umum penunjang seperti Matematika, Bahasa Indonesia, IPA dan IPS
6.      Menguasai do’a dan praktek ibadah dengan benar

 ALOKASI WAKTU
Program pendidikan di ibtidaiyyah diberikan dalam bentuk bidang studi atau mata pelajaran dengan alokasi waktu/ SKS persemester perkelas sebagai berikut


No
Mata Pelajaran
Kelas
I
II
III
IV
V
VI
1.
Hifdzul Qur’an
6
6
6
6
6
6
2.
Tajwid al Qur’an
4
4
4
3
3
2
3.
Aqidah
2
2
2
2
2
2
4.
Hadits
2
2
2
2
2
2
5.
Fiqh
2
2
2
2
2
2
6.
Siroh Nabi



1
1
1
7.
Tadrib Lughowi
7
7
7
5
5
5
8.
Khot



1
2
2
9.
Nahwu



2
2
2
10.
Shorof



1
2
2
11.
Bahasa Indonesia
5
5
5
5
5
5
12.
Matematika
4
4
4
4
4
4
13.
IPA
2
2
2
2
2
2
14.
IPS



2
2
2
15.
Bahasa Inggris


2
2
2
2

Jumlah
34
34
36
40
41
41


JADWAL KEGIATAN HARIAN SANTRI IBTIDAIYYAH

JADWAL KEGIATAN HARIAN IBTIDAIYYAH TAHUN AJARAN 2009 - 2010


WAKTU
KEGIATAN
03.30 - 04.30
bangun tidur, sholat subuh
05.00 - 07.00
Halaqoh I Ba'da subuh
07.00 - 08.00
Makan, mandi
08.00 - 08.35
pelajaran kelas jam ke I
08.35 - 09.10
pelajaran kelas jam ke II
09.10 - 09.45
pelajaran kelas jam ke III
09.45 - 10.00
istirahat
10.00 - 10.35
pelajaran kelas jam ke III
10.35 - 11.10
pelajaran kelas jam ke IV
11.10 - 11.45
pelajaran kelas jam ke V
11.30 - 12.00
makan siang
12.00 - 13.00
sholat dzuhur
13.00 - 15.00
tidur siang
15.15 - 15.30
sholat ashar
16.00 - 17.00
Halaqoh II Ba'da ashar
17.00 - 17.30
makan mandi
17.30 - 18.00
sholat maghrib
18.00 - 20.00
Halaqoh III Ba'da maghrib
20.00 - 20.30
sholat isya
20.30 - 21.00
persiapan pelajaran untuk besok hari
21.00- 21.30
Persiapan tidur malam
21.30.
istirahat tidur malam

MODEL & PENJELASAN METODE  PEMBELAJARAN TAHFIDZUL QUR’AN

1.      Jam waktu hafalan para santri :
Halaqoh 1 : ba’da Subuh ( 05.00 ) – 07.00
Halaqoh 2 : ba’da Ashar ( 15.30 ) – 17.00
Halaqoh 3 : ba’da Maghrib (18.30 ) – Isya (20.00 )

2.      Lama waktu yang dipakai dalam setiap kali pertemuan
o   Halaqoh 1 :  2 Jam
o   Haiaqoh 2 : 1 Jam
o   Halaqoh 3 : 1 ½ Jam
o   Total jam pertemuan : 4 ½ Jam
o   Untuk hari Kamis halaqoh ba’da Ashar ( halaqoh 2 ) dan ba’da Magrib ( halaqoh 3 ) libur dan baru mulai kembali pada hari Jum’at sore ba’da Ashar ( halaqoh 2 )
o   Pengampu diberi kesempatan untuk mengajak santrinya refresing 2 kali dalam sebulan dengan mengambil 1 waktu pertemuan halaqoh ( biasanya pada jam  halaqoh 2, jalan-jalan ke kampung atau ke rel )
o   Untuk bulan Romadhon ada perubahan jadwal waktu hafalan
o   Halaqoh 1       : ba’da Subuh ( 05.00 ) – 06.30
o   Halaqoh 2       : ba’da Ashar ( 16.30 ) – Menjelang Magrib
o   Halaqoh 3       : ba’da Maghrib  (18.30 ) – Isya (19.30 ) kegiatan buka puasa kemudian tadarrus

3.      Kegiatan  santri setiap kali pertemuan
o   Halaqoh 1 : setoran Sabak, Sabqi, Manzil
o   Halaqoh 2 : dibacakan / membaca dengan disimak untuk hafalan baru
o   Halaqoh 3 : menghafal untuk hafalan baru

4.      Mengatasi santri yang bermasalah
o   Masalah santri : Ribut di halaqoh, malas membaca, malas setoran, kurang semangat di halaqoh, kurang perhatian terhadap arahan pengampu.
o   Memberi dorongan berupa pengarahan keutamaan menghafal Al Qur’an
o   Memberi tausiyah secara umum dari masing – masing pengampu
o   Memberi pengarahan khusus untuk santri yang bermasalah
o   Mengangkat masalah santri pada musyawarah pengampu hafalan

5.      Mengatasi kesulitan santri yang kemampuannya di bawah rata-rata
o   Memberi jam tambahan di luar jam halaqoh ( Disuruh membaca/muroja’ah ba’da Dzuhur ) ( disuruh membaca/muroja’ah ba’da Isya )
o   Memberi target yang sesuai dengan kemampuan santri
o   Mengutamakan untuk melancarkan bacaan terlebih dahulu sambil mempertahankan hafalan yang sudah ada
o   Santri yang belum lancar membaca : Bila hendak menghafal hafalan baru harus dibacakan terlebih dahulu oleh pengampu kemudian bacaan santri  disimak oleh pengampu.

6.      Metode yang dipakai dan target hafalan
o   Metode di adaptasi dari pakistan :  Metode Sabak, sabqi, manzil
o   Sabak   : Setoran baru
o   Sabqi    : Setoran yang sudah dihafal kemarin mak ½ juz
o   Manzil  : Setoran hafalan yang sudah mencapai 1 Juz

Target hafalan
1.      Kelas I    : 2 Juz = 30, 29 = ( 2 )
2.      Kelas II   : 4 Juz = 28, 27, 1, 2,  = ( 6 )
3.      Kelas III  : 6 Juz = 3, 4, 5, 6, 7, 8 = ( 12 )
4.      Kelas IV  : 6 Juz = 9, 10, 11, 12, 13, 14 = (18 )
5.      Kelas V   : 6 Juz = 15, 16, 17, 18, 19, 20 = ( 24 )
6.      Kelas VI  : 6 Juz =  21, 22, 23, 24, 25, 26 = ( 30 )

7.      Penjelasan tentang metode yang dipakai
o   Masing- masing Ustadz idealnya memegang santri 10 –15 orang  
o   Untuk kelas I dan Kelas II masing – masing kelas dibagi dalam 2 - 3 kelompok  (cerdas dan lemah )
o   Setoran anak yang cerdas ½ halaman sedang untuk anak yang lemah ¼ halaman (untuk sabak/setoran baru dan bisa ditingkatkan/ dikurangi disesuaikan  dengan kemampuan anak ( pada tahun ajaran 2005 – 2006 Kelas I dan II tidak dibagi 2 kelompok setiap kelas dipegang oleh 1 pengampu )
o   Untuk kelas III dan VI target normal untuk setoran sabak setiap hari 1 halaman, selanjutnya bisa ditambah dan dikurangi menurut kemampuan anak
o   Setoran Sabqi  ( setoran yang sudah dihafal kemarin ) setornya max ½ Juz dan min ¼ juz
o   Untuk sabqi, apabila hafalan baru sudah mencapai ½ juz, maka bisa disetorkan sabqi-nya secara dicicil maksimal  2x masing – masing ¼ Juz atau 3 kali masing masing 1/6 Juz
o   Manzil maksimal I Juz Minimal ½ Juz

8.   Pelaksanaan metode tersebut
o   Pelaksanaan metode tersebut sepenuhnya dilakukan oleh pengampu masing-masing
o   Pada prakteknya ada santri yang tidak mampu bila diterapkan metode ini sehingga pengampu menyesuaikan dengan kemampuan santri dan meringankan dari metode baku tersebut.
o   Adapun untuk santri yang mampu, maka mereka akan semakin terasah dengan metode ini dan mereka menjadi terbiasa dengan metode tersebut, untuk anak-anak yang mampu hanya tinggal memberikan motivasi dan metode untuk menghilangkan kejenuhan mereka serta mencari cara agar mereka menghafal dan muroja’ah atas kemauan sendiri
o   Untuk kegiatan liburan, santri disuruh mengisi kegiatan hafalan mereka dirumah dengan di monitor orang tua

9.  Tingkat kesulitan dari metode yang dipakai
o   Metode ini cukup berat dibandingkan metode menghafal yang lain tapi bila berhasil dilaksanakan akan menjadikan santri mempunyai hafalan yang tidak keropos karena santri dituntut untuk tetap menyetorkan hafalan yang sudah dihafal.
o   Santri mempunyai beban menghafal dan beban muroja’ah pada setiap harinya.
o   Membutuhkan waktu yang lebih banyak untuk menyimak hafalan santri.
o   Sulit diterapkan untuk halaqoh yang jumlah santrinya banyak.
o   Anak yang mempunyai kemampuan dasar yang rendah terutama dalam bacaan akan kesulitan dalam muroja’ah hafalan yang sebelumnya
o   Kecerdasan dasar santri menentukan keberhasilan penerapan metode ini
o   Butuh waktu  untuk mengkondisikan  santri setelah mereka libur karena di rumah tidak maksimal dalam menghafal dan muroja’ah-nya



10.  Tingkat keberhasilan dari metode yang dipakai
o   Kemampuan hafalan santri, ketekunan serta kerajinan banyak menentukan keberhasilan santri di halaqoh
o   Tingkat keberhasilan yang sudah dicapai masih belum memuaskan melihat dari target yang dicanangkan oleh pondok terutama untuk ibtidaiyah putra. Di antara faktornya adalah tidak samanya kemampuan anak, dan jumlah santri yang kurang ideal pada setiap halaqoh-nya.
o   Lulusan Ibtidaiyah putra baru bisa menyelesaikan hafalannya pada tingkat Mutawashitoh
o   Adapun untuk kelas VI putra dari beberapa angkatan , yang terbaik dari mereka hafalannya ada berkisar antara 15 – 20 Juz
o   Hasil yang didapat ibtidaiyah putri lebih baik dari yang diputra ,  beberapa santri putri sudah ada yang pernah menghafal 30 juz selesai bahkan 2 santriwati ada yang sudah pernah menghafal 30 juz selesai dikelas lima, secara umum perolehan target hafalan putri lebih baik dari di putra, dilihat kepada ketekunan santriwati putri dan para pengampunya yang punya dedikasi tinggi dan pengalaman dengan penggunaan metode tersebut.

11.  Sistem pelatihan metode kepada para pengampu
o   Belum ada pelatihan khusus untuk para pengampu dalam penerapan metode, penanggulangan dan penyelesaian masalah di halaqoh, hanya saja para pengampu mendapat arahan secara umum pada setiap pertemuan dengan mudir dan ketika musyawarah pengampu hafalan pada tiap bulannya. Para pengampu dituntut untuk bisa belajar dari pengalaman dan menerima masukan dari pengampu yang lain dalam metode dan penyelesaian masalah di halaqoh-nya

12.  Peraturan halaqoh hafalan al Qur’an Ibtidaiyyah

o   Seluruh santri WAJIB IKHLAS karena ALLAH dalam     menghafal.
o   Seluruh santri DIHARUSKAN TAAT kepada para ustadz.
o   Seluruh santri DIHARUSKAN BERSUNGGUH-SUNGGUH dalam menghafal Al Qur’an.
o   Seluruh santri DIHARUSKAN BERPAKAIAN RAPI.
o   Seluruh santri DIHARUSKAN memakai PECI.
o   Seluruh santri DIHARUSKAN DUDUK RAPI di tempatnya dan TIDAK berbuat GADUH.
o   Seluruh santri DIHARUSKAN meminta IZIN kepada ustadznya atau ustadz yang lain ketika keluar masjid.
o   Seluruh santri DIHARUSKAN SETOR SABAK, SABKI dan MANZIL setiap harinya.
o   Seluruh santri diperbolehkan pulang setelah kewajibannya di laksanakan (setoran) paling cepat 10 menit sebelum selesai jam halaqoh.
o   Seluruh santri diharapkan menjaga fasilitas-fasilitas halaqoh seperti; meja al Qur’an, box, masjid dan yang lainnya.
o   Seluruh santri akan mendapatkan SANGSI ketika melanggar peraturan di atas.


2.     SISTEM MONITORING PEMBELAJARAN TAHFIDZUL QUR’AN

A.  SECARA KWALITAS ( TAJWID, MAKHROJ,…)
1.      Sistem yang dipakai dalam mengajarkan tajwid dan makhroj kepada para santri
o   Pelajaran ilmu tajwid secara teori mulai diberikan kepada santri di kelas IV
o   Untuk kelas I – kelas III pelajaran ilmu tajwid masih menitikberatkan kepada praktek santri didalam membaca dan belum membahas teorinya secara mendalam
o   Tersedianya buku perkembangan hafalan Al Qur’an yang dipegang oleh masing-masing pengampu yang memuat data hafalan setiap santri

2.      Upaya agar santri menerapkan apa yang telah mereka ketahui dari ilmu-ilmu tersebut
o   Membacakan dan menyimak bacaan santri
o   Memberi dorongan agar santri membaca Al Qur’an dengan baik dan benar
o   Memberikan tugas tajwid yaitu mencari contoh bacaan didalam Al Qur’an yang bersesuaian dengan pelajaran tajwid yang sudah santri dapatkan
o   Santri dilatih untuk berani membaca hafalannya, dalam kegiatan muhadhoroh mingguan

B.  SECARA KWANTITAS ( JUMLAH PEROLEHAN HAFALAN )
      1.   Sistem yang dipakai sehingga santri bisa memperoleh jumlah hafalan yang banyak
o   Menggenjot santri yang punya potensi dalam menghafal
o   Memaksimalkan perolehan hafalan baru ( setoran sabak ) untuk setiap santrinya melihat kepada kemampuan maksimal dari para santri.
o   Memotivasi santri untuk giat menghafal dengan cara menunjukkan keutamaan keutamaan membaca dan menghafal al Qur’an  sampai kepada pemberian uang snack setiap bulannya Rp.2000,- /anak
o   Bila ada santri yang punya potensi menghafal biasanya para pengampu punya perhatian lebih kepada santri yang punya potensi menghafal karena pengampu punya harapan kepada santri tersebut untuk bisa maksimal dalam menghafal
o   Bila ada santri yang malas menghafal, bisa dengan cara mengkelompokkan beberapa santri dalam satu halaqoh
o   Pada akhir semester ada ujian hafalan selama tiga hari, diadakan sebelum ujian kelas, soal dipilihkan secara acak, Pengampu membacakan ayat dari surat dan juz yang dihafal santri kemudian santri membaca dari hafalannya lanjutan ayat tersebut, setiap santri mendapat 10 soal dari semua juz yang telah dia hafal

3.     KERJA TIM PEMBELAJARAN  TAHFIDZUL QUR’AN

1.      Kedisiplinan para pengampu
o   Kedisiplinan pengampu sangat menentukan keberhasilan pembelajaran hafalan Al Qur’an, mengingat alokasi waktu yang sedikit pada setiap pertemuan, dan terpisah – pisahnya waktu pertemuan di halaqoh.
o   Kedisiplinan pengampu ikut mendorong santri lebih giat di halaqoh

2.      Meningkatkan kedisiplinan para pengampu
o   Kedisiplinan para pengampu masih perlu ditingkatkan, terutama yang berkaitan dengan waktu masuknya hafalan dan keluarnya
o   Jumlah 3 kali pertemuan perharinya terkadang menyulitkan pengampu yang hendak mengambil libur
o   Evaluasi bulanan dalam pertemuan pengampu hafalan dibahas didalamnya tentang masalah ketepatan waktu dan kedisplinan para pengampu
o   Ada pengampu yang mempunyai beban tugas yang lain baik sebagai pengajar kelas, wali asrama ataupun sebagai koordinator asrama sehingga kinerja sebagai pengampu tidak bisa maksimal
o   Belum adanya guru piket yang ditugaskan sebagai pengganti apa bila pengampu utama tidak dapat hadir sehingga santri hanya diberi tugas untuk membaca 1 atau 2 Juz saja kemudian bisa keluar halaqoh, ada juga dari asatidzah yang lain yang terkadang membadali pengampu utama atas dasar permintaan dari pengampu utama.

3.      Kasih sayang dalam mendidik mempengaruhi keberhasilan
o   Menjadi pengampu hafalan membutuhkan kesabaran dan ketelatenan yang ekstra, sering kami dapatkan keluhan dari orang tua yang mendapatkan laporan dari anaknya tentang pengampu hafalan yang galak dan menghukum santri dengan tangan, bahkan dilapangan kami pernah jumpai perlakuan kepada santri yang cukup memprihatinkan kami.Berangkat dari itulah kami sedang berupaya untuk mendidik santri di halaqoh dengan mengedepankan kasih sayang kepada mereka, dan pendekatan-pendekatan yang lebih baik lagi, dan Alhamdulillah kami mendapatkan kemajuan yang cukup berarti bila ditinjau dari kondisi para santri di halaqoh para santri tidak takut lagi untuk masuk ke halaqoh, mereka dengan senang hati datang ke halaqoh, tapi masih harus di komando oleh ustadz pengampu mereka untuk segera masuk halaqoh, nantinya kami harapkan dengan kasih sayang ini mereka akan datang ke-halaqoh dengan sendirinya dan mereka rindu untuk duduk di halaqoh menghafal bersama teman-teman mereka dengan pengampu yang mereka tahu sayang terhadap mereka.  

4.     PENYEDIAAN SARANA DAN PRASARANA UNTUK PEMBELAJARAN TAHFIDZUL QUR’AN

1.      Sarana dan prasarana yang sudah tersedia
o   3 Ruang kelas yang sekaligus di gunakan sebagai ruang halaqoh hafalan
o   1 Masjid yang dipakai sebagai ruang halaqoh hafalan
o   Box untuk menyimpan al Qur’an perhalaqoh
o   Meja kecil plastic untuk meja al Qur’an

2.      Sarana yang ideal untuk pembelajaran tahfidzul qur’an
o   Gedung hafalan tersendiri
o   Ruang-ruang halaqoh untuk tempat santri berkumpul menghafal
o   Meja kecil untuk meletakkan Al Qur’an
o   Al Qur’an ukuran sedang cetakan saudi sebagai standar Al Qur’an yang digunakan untuk menghafal
o   Lemari kecil untuk per-halaqoh yang digunakan sebagai tempat menyimpan barang keperluan halaqoh


5.     SISTEM PELATIHAN TENAGA PENGAMPU TAHFIDZUL QUR’AN

1.      Sistem pencarian tenaga pengampu hafalan
o   Sistim rekrutmen melalui para pengampu yang sudah ada yang mungkin mempunyai kenalan yang bisa diikut sertakan sebagai pengampu
o   Membuka pendaftaran pengampu hafalan
o   Dari lulusan muhafidzin PPIB

2.      Pelatihan / pencetakan tenaga pengampu hafalan
o   Untuk tenaga yang tidak dari muhafidzin belum ada pelatihan secara khusus, tapi ada pengarahan metode yang telah ditetapkan pondok, pada prakteknya penerapan metode belum seluruhnya terlaksana, para pengampu masih memakai metode yang mereka dapatkan ketika mereka menghafal dulu
o   PPIB membuka kembali program tahfidz dewasa ( muhafidzin ) apa bila dibutuhkan, yang nantinya mereka yang akan diterjunkan sebagai tenaga pengampu hafalan
o   Pelatihan metode pembelajaran hafalan diberikan sebelum para pengampu diikut sertakan mengampu di halaqoh
o   Ada masa praktek untuk para calon pengampu hafalan kira –kira 3 bulan sebelum mereka di halaqoh, mereka dijadikan asisten pengampu yang sudah ada, diserahkan beberapa santri yang masih berada dibawah pengawasan pengampu utama

3.   Kriteria ideal pengampu hafalan

o   Ikhlas
o   Berdisiplin tinggi
o   Bersemangat
o   Memiliki etos kerja tinggi
o   Senang terhadap tugasnya
o   Sayang kepada anak-anak
o   Bisa bekerja sama
o   Hafal / pernah menghafal / menguasai Juz yang menjadi target di halaqoh-nya
o   Punya penguasaan yang baik terhadap halaqoh dan santri
o   Menguasai metode baku yang ditetapkan pondok
o   Punya pengalaman mengajar anak-anak
o   Lulusan dari muhafidzin PPIB
o   Siap menerima masukan dari pihak lain
                                                              


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar